Advertising

just reading and reading to Be Great

Monday, January 2, 2017

Sel dan hubungannya dengan energi

By 7:17 AM
Sel Energi dan sel Fungsi

Sel mengelola berbagai fungsi dalam paket kecil mereka - tumbuh, bergerak, saling berinteraksi dan sebagainya.

Sebagian besar fungsi-fungsinya membutuhkan energi. Tapi bagaimana sel mendapatkan energi ini? Dan bagaimana mereka menggunakannya dengan cara yang paling efisien?

Darimana Sel Mendapatkan Energi?


Ilustrasi menunjukkan tanaman berbunga dengan matahari yang menyinarinya. Sebuah kotak inset di pojok kiri bawah menunjukkan bahwa cahaya matahari merupakan sumber energi utama untuk membantu tumbuhan dalam fotosintesis.

Sel pada manusia, tidak dapat menghasilkan energi tanpa mencari sumber di lingkungan mereka. Namun, manusia mencari zat seperti bahan bakar fosil untuk listrik rumah dan bisnis mereka, sel mencari energi mereka dalam bentuk molekul makanan atau sinar matahari. Bahkan, Matahari adalah sumber utama energi bagi hampir semua sel, karena prokariota fotosintesis, ganggang, dan sel-sel tanaman memanfaatkan energi surya dan menggunakannya untuk membuat molekul makanan organik kompleks yang sel-sel lain bergantung pada energi yang dibutuhkan untuk mempertahankan pertumbuhan , metabolisme, dan reproduksi (Gambar 1).
nutrisi seluler datang dalam berbagai bentuk, termasuk gula dan lemak. Dalam rangka memberikan sel dengan energi, molekul-molekul ini harus melewati melintasi membran sel, yang berfungsi sebagai penghalang - tapi tidak satu dilewati. Seperti dinding eksterior rumah, membran plasma adalah semi-permeabel. Dalam banyak cara yang sama bahwa pintu dan jendela memungkinkan kebutuhan untuk memasuki rumah, berbagai protein yang menjangkau molekul tertentu izin membran sel ke dalam sel, meskipun mereka mungkin memerlukan beberapa masukan energi untuk menyelesaikan tugas ini (Gambar 2).


Serangkaian empat photomicrographs menunjukkan amuba melanda sel ragi.
Gambar 2: Sel dapat menggabungkan nutrisi oleh fagositosis.
amuba ini, organisme bersel tunggal, memperoleh energi dengan menelan nutrisi dalam bentuk sel ragi (merah). Melalui proses yang disebut fagositosis, amuba membungkus sel ragi dengan membran dan menarik di dalam. protein membran plasma khusus di amuba (hijau) yang terlibat dalam aksi ini fagositosis, dan mereka kemudian didaur ulang kembali ke amuba setelah nutrisi yang ditelan.
© 2006 Perusahaan dari biologi All rights reserved. Lihat Ketentuan Penggunaan
Gambar Detil

Bagaimana Sel Hidupkan Nutrisi ke Usable Energi?

Kompleks molekul makanan organik seperti gula, lemak, dan protein merupakan sumber yang kaya energi untuk sel-sel karena banyak energi yang digunakan untuk membentuk molekul-molekul ini secara harfiah disimpan dalam ikatan kimia yang menahan mereka bersama-sama. Para ilmuwan dapat mengukur jumlah energi yang tersimpan dalam makanan menggunakan alat yang disebut kalorimeter bom. Dengan teknik ini, makanan ditempatkan di dalam kalorimeter dan dipanaskan sampai membakar. Kelebihan panas yang dilepaskan oleh reaksi berbanding lurus dengan jumlah energi yang terkandung dalam makanan.


Sebuah grafik dua bagian membandingkan efisiensi energi dari reaksi oksidasi ketika terjadi dalam beberapa langkah berurutan dibandingkan satu langkah.
Gambar 3: Pelepasan energi dari gula
Bandingkan oksidasi bertahap (kiri) dengan pembakaran langsung gula (kanan). Melalui serangkaian jika langkah-langkah kecil, energi bebas dilepaskan dari gula dan disimpan dalam molekul pembawa dalam sel (ATP dan NADH, tidak ditampilkan). Di sebelah kanan, pembakaran langsung gula membutuhkan energi aktivasi yang lebih besar. Dalam reaksi ini, total energi bebas yang sama dilepaskan sebagai oksidasi bertahap, tetapi tidak disimpan dalam molekul pembawa, sehingga sebagian besar akan hilang sebagai panas (energi bebas). Oleh karena itu pembakaran langsung ini sangat tidak efisien, karena tidak memanfaatkan energi untuk digunakan nanti.
© 2010 Sifat Pendidikan All rights reserved. Lihat Ketentuan Penggunaan
Gambar Detil

Pada kenyataannya, tentu saja, sel-sel tidak bekerja calorimeters cukup seperti. Daripada membakar semua energi mereka dalam satu reaksi besar, sel-sel melepaskan energi yang tersimpan dalam molekul-molekul makanan mereka melalui serangkaian reaksi oksidasi. Oksidasi menjelaskan jenis reaksi kimia di mana elektron ditransfer dari satu molekul ke yang lain, mengubah komposisi dan kandungan energi dari kedua donor dan molekul akseptor. molekul makanan bertindak sebagai donor elektron. Selama setiap reaksi oksidasi yang terlibat dalam pemecahan makanan, produk dari reaksi memiliki kandungan energi yang lebih rendah daripada molekul donor yang mendahuluinya di jalur tersebut. Pada saat yang sama, molekul akseptor elektron menangkap beberapa energi yang hilang dari molekul makanan selama setiap reaksi oksidasi dan menyimpannya untuk digunakan nanti. Akhirnya, ketika atom karbon dari molekul makanan organik kompleks sepenuhnya teroksidasi pada akhir rantai reaksi, mereka dilepaskan sepertite dalam bentuk karbon dioksida (Gambar 3) .Cells tidak menggunakan energi dari reaksi oksidasi secepat itu dilepaskan. Sebaliknya, mereka mengubahnya menjadi molekul kecil, yang kaya energi seperti ATP dan nikotinamida adenin dinukleotida (NADH), yang dapat digunakan di seluruh sel untuk metabolisme daya dan membangun komponen seluler baru. Selain itu, protein pekerja keras yang disebut enzim menggunakan energi kimia ini untuk mengkatalisasi, atau mempercepat, reaksi kimia dalam sel yang lain akan melanjutkan sangat lambat. Enzim tidak memaksa reaksi untuk melanjutkan jika tidak akan melakukannya tanpa katalis; bukan, mereka hanya menurunkan hambatan energi yang dibutuhkan untuk reaksi untuk memulai (Gambar 4) .Dua skema plot diperlihatkan berdampingan, membandingkan jumlah energi aktivasi yang diperlukan untuk mendukung reaksi un-katalis (kiri) versus enzim-katalis reaksi (kanan). Total energi adalah label pada y-axis.Figure 4: Enzim memungkinkan energi aktivasi menjadi lowered.Enzymes menurunkan energi aktivasi yang diperlukan untuk mengubah reaktan menjadi produk. Di sebelah kiri adalah reaksi yang tidak dikatalisis oleh enzim (merah), dan di sebelah kanan adalah salah satu yang (hijau). Dalam reaksi enzim-katalis, enzim akan mengikat reaktan dan memfasilitasi transformasi menjadi produk. Akibatnya, jalur reaksi enzim-dikatalisasi memiliki hambatan energi yang lebih kecil (energi aktivasi) untuk mengatasi sebelum reaksi dapat melanjutkan. © 2010 Alam Pendidikan All rights reserved. Lihat Ketentuan UseFigure DetailWhat Persiapan Spesifik Apakah Sel Gunakan Diagram menunjukkan struktur dasar molekul energi adenosine tri-fosfat (ATP) .Figure 5: Sebuah ATP moleculeATP terdiri dari basis adenosin (biru), gula ribosa (pink) dan rantai fosfat. Energi tinggi ikatan fosfat dalam rantai fosfat ini adalah kunci untuk potensi penyimpanan energi ATP. © 2010 Pendidikan Nature All rights reserved. Lihat Ketentuan UseFigure DetailThe jalur energi tertentu yang sel mempekerjakan tergantung sebagian besar pada apakah sel itu adalah eukariota atau prokariota a. sel eukariotik menggunakan tiga proses utama untuk mengubah energi diadakan di ikatan kimia dari molekul makanan menjadi lebih mudah digunakan bentuk - sering-energi yang kaya molekul pembawa. Adenosine 5'-trifosfat, atau ATP, adalah yang paling banyak pembawa energi molekul dalam sel. molekul ini terbuat dari basa nitrogen (adenin), gula ribosa, dan tiga gugus fosfat. Kata adenosin mengacu pada adenin ditambah gula ribosa. Ikatan antara fosfat kedua dan ketiga adalah ikatan berenergi tinggi (Gambar 5) .Proses pertama di jalur energi eukariotik adalah glikolisis, yang secara harfiah berarti "membelah gula." Selama glikolisis, molekul tunggal glukosa terpecah dan akhirnya diubah menjadi dua molekul dari zat yang disebut piruvat; karena setiap glukosa mengandung enam atom karbon, masing-masing piruvat dihasilkan hanya berisi tiga karbon. Glikolisis sebenarnya serangkaian sepuluh reaksi kimia yang memerlukan masukan dari dua molekul ATP. Masukan ini digunakan untuk menghasilkan empat molekul ATP baru, yang berarti bahwa hasil glikolisis dalam keuntungan bersih dua ATP. Dua molekul NADH juga diproduksi; molekul-molekul ini berfungsi sebagai pembawa elektron untuk reaksi biokimia lain dalam cell.Glycolysis adalah kuno, besar jalur ATP-memproduksi yang terjadi di hampir semua sel, eukariota dan prokariota sama. Proses ini, yang juga dikenal sebagai fermentasi, terjadi dalam sitoplasma dan tidak memerlukan oksigen. Namun, nasib piruvat yang dihasilkan selama glikolisis tergantung pada apakah oksigen hadir. Dengan tidak adanya oksigen, piruvat yang tidak dapat sepenuhnya teroksidasi menjadi karbon dioksida, sehingga berbagai produk antara hasil. Misalnya, ketika tingkat oksigen yang rendah, sel otot rangka mengandalkan glikolisis untuk memenuhi kebutuhan energi intens mereka. ketergantungan pada hasil glikolisis dalam penumpukan perantara yang dikenal sebagai asam laktat, yang dapat menyebabkan otot-otot seseorang untuk merasa seolah-olah mereka adalah "terbakar." Demikian pula, ragi, yang merupakan eukariota bersel tunggal, menghasilkan alkohol (bukan karbon dioksida) kontras settings.In kekurangan oksigen, ketika oksigen tersedia, pyruvates dihasilkan oleh glikolisis menjadi masukan untuk bagian berikutnya dari energi eukariotik jalan. Selama tahap ini, setiap molekul piruvat dalam sitoplasma memasuki mitokondria, di mana ia diubah menjadi asetil CoA, pembawa energi dua-karbon, dan karbon ketiga menggabungkan dengan oksigen dan dilepaskan sebagai karbon dioksida. Pada saat yang sama, pembawa NADH juga dihasilkan. Asetil CoA kemudian memasuki jalur yang disebut siklus asam sitrat, yang merupakan proses energi utama kedua digunakan oleh sel. Siklus delapan langkah asam sitrat menghasilkan tiga molekul NADH lebih dan dua molekul pembawa lainnya: FADH2 dan GTP (Gambar 6, tengah) .suatu reaksi kimia selama tiga proses metabolisme yang menghasilkan energi digambar di atas gambar aschematized dari mitchondrion, menunjukkan lokasi aksi untuk setiap process.Figure biokimia 6: Metabolism dalam sel eukariotik: Glikolisis, siklus asam sitrat, dan oksidatif phosphorylationGlycolysis berlangsung di sitoplasma. Dalam mitokondria, siklus asam sitrat terjadi di matriks mitokondria, dan metabolisme oksidatif terjadi pada membran mitokondria internal yang dilipat (krista). © 2010 Sifat Pendidikan All rights reserved. Lihat Ketentuan UseFigure DetailThe proses utama ketiga dalam jalur energi eukariotik melibatkan rantai transpor elektron, dikatalisasi oleh beberapa kompleks protein yang terletak di membran dalam mitochondrional. Proses ini, disebut fosforilasi oksidatif, transfer elektron dari NADH dan FADH2 melalui kompleks protein membran, dan akhirnya oksigen, di mana mereka bergabung untuk membentuk air. Seperti elektron melalui kompleks protein dalam rantai, gradien ion hidrogen, atau proton, bentuk melintasi membran mitokondria. Sel memanfaatkan energi dari gradien proton ini untuk membuat tiga molekul ATP tambahan untuk setiap elektron yang bergerak sepanjang rantai. Secara keseluruhan, kombinasi dari siklus asam sitrat dan hasil fosforilasi oksidatif lebih banyak energi daripada fermentasi - 15 kali lebih banyak energi per molekul glukosa! Bersama-sama, proses-proses yang terjadi di dalam mitochondion, siklus asam sitrat dan fosforilasi oksidatif, yang disebut sebagai respirasi, istilah yang digunakan untuk proses yang beberapa penyerapan oksigen dan produksi karbondioksida (Gambar 6) .suatu elektron transportasi rantai dalam membran mitokondria adalah bukan satu-satunya yang menghasilkan energi dalam sel-sel hidup. Dalam tanaman dan sel fotosintesis lainnya, kloroplas juga memiliki sebuah elektron transportasi rantai yang panen energi surya. Meskipun mereka tidak mengandung mithcondria atau chloroplatss, prokariota memiliki jenis lain dari rantai transpor elektron-menghasilkan energi di dalam membran plasma mereka yang juga menghasilkan energy.How Do Sel Perlu Energi di Reserve? Ketika energi berlimpah, sel eukariotik membuat lebih besar, energi molekul yang kaya untuk menyimpan kelebihan energi mereka. gula yang dihasilkan dan lemak - dengan kata lain, polisakarida dan lipid - kemudian diadakan di waduk dalam sel, beberapa di antaranya cukup besar untuk terlihat di sel micrographs.Animal elektron juga dapat mensintesis polimer bercabang glukosa yang dikenal sebagai glikogen, yang pada gilirannya agregat menjadi partikel yang diamati melalui mikroskop elektron. Sebuah sel dapat dengan cepat memobilisasi partikel-partikel ini setiap kali membutuhkan energi yang cepat. Atlet yang "carbo-load" dengan makan pasta malam sebelum kompetisi mencoba untuk meningkatkan cadangan glikogen mereka. Dalam keadaan normal, meskipun, manusia menyimpan cukup glikogen untuk memberikan hari senilai energi. sel tumbuhan tidak menghasilkan glikogen melainkan membuat polimer glukosa yang berbeda dikenal sebagai pati, yang mereka simpan di samping granules.In, baik sel-sel tumbuhan dan hewan menyimpan energi dengan shunting glukosa ke jalur sintesis lemak. Satu gram lemak mengandung hampir enam kali energi dalam jumlah yang sama dari glikogen, tetapi energi dari lemak kurang tersedia dari itu dari glikogen. Namun, masing-masing mekanisme penyimpanan penting karena sel membutuhkan keduanya cepat dan energi jangka panjang depot. Lemak disimpan dalam tetesan dalam sitoplasma; sel adiposa khusus untuk jenis penyimpanan karena mengandung tetesan lemak yang luar biasa besar. Manusia umumnya menyimpan cukup lemak untuk memasok sel mereka dengan layak beberapa minggu energi (Gambar 7) panel .Three dari mikrograf elektron (A, B, dan C) menunjukkan molekul penyimpanan yang berbeda dalam tiga jenis sel: glikogen dalam sel hewan, pati dalam sel tumbuhan, dan lipid dalam organisme bersel tunggal, amoeba.Figure 7: Contoh penyimpanan energi dalam cells.A) dalam penampang ini dari sel ginjal tikus, sitoplasma diisi dengan butiran glikogen, yang ditampilkan di sini berlabel dengan pewarna hitam, dan menyebar ke seluruh sel (G), yang mengelilingi inti (N). B) Dalam penampang dari sel tumbuhan, granula pati (st) yang hadir di dalam kloroplas, dekat membran tilakoid (pola bergaris). C) Dalam amuba ini, organisme bersel tunggal, ada baik kompartemen penyimpanan pati (S), penyimpanan lipid (L) dalam sel, dekat inti (N). Skala bar di B dan C = 1┬Ám.Creative Commons B) © 2011 PLoS. Qian H. et al. (2011) doi: 10.1371 / journal.pone.0019451. C) © 2011 PLoS. Letcher P. M. et al. (2013) doi: 10.1371 / journal.pone.0056232. A) Bamri-Ezzine, S. et al. (2003) doi: 10,1097 / 01.LAB.0000078687.21634.69. Semua reserved.ConclusionCells hak membutuhkan energi untuk menyelesaikan tugas-tugas kehidupan. Dimulai dengan sumber energi yang diperoleh dari lingkungan mereka dalam bentuk sinar matahari dan molekul makanan organik, sel-sel eukariotik membuat molekul kaya energi seperti ATP dan NADH melalui jalur energi termasuk fotosintesis, glikolisis, siklus asam sitrat, dan fosforilasi oksidatif. Apa saja kelebihan energi yang kemudian disimpan dalam molekul yang lebih besar, yang kaya energi seperti polisakarida (pati dan glikogen) dan halaman lipids.eBooksThis muncul di eBookE berikut
Read More...

Sunday, January 1, 2017

laporan morfologi akar



PENDAHULUAN
Latar Belakang
Ilmu yang mempelajari tentang tumbuhan-tumbuhan adalah botani. Dasar-dasar ilmu botani modern baru diletakkan pada abad ke XVII dan XVIII, yaitu dengan dapat dijelaskannya hal-hal yang ganjil dan yang belum jelas sebelumnya dengan cara melakukan percobaan dan penelitian-penelitian sehingga terungkaplah hukum-hukum dasar mengenai dunia tumbuh-tumbuhan (Anonim, 2013).
Terdapat beberapa cabang ilmu botani diantaranya adalah morfologi, morfologi adalah cabang ilmu botani yang mempelajari struktur luar tubuh tumbuhan yang bisa dilihat secara langsung. Hal inilah yang membuat kita dapat mengidentifikasi tumbuhan tersebut, apakah termasuk tumbuhan dikotil ataukah tumbuhan monokotil yaitu jenis tumbuhan biji belah (Anonim, 2013).
            Setiap tumbuhan memiliki karakteristiknya masing-masing sesuai dengan lingkungannya. Cabang ilmu botani yang mempelajari pengaruh lingkungan terhadap tumbuhan adalah ekologi. Dengan mengetahui ekologi tumbuhan kita dapat mengetahui tempat dan lingkungan yang paling baik untuk jenis tumbuhan tertentu. Misalnya ada tumbuhan yang dapat tumbuh didataran tinggi tapi adapula tumbuhan yang tidak dapat tumbuh disana (Anonim, 2013).
Akar merupakan bagian tumbuhan yang biasanya terdapat di dalam tanah, dengan arah tumbuh ke pusat bumi (geotrop) atau menuju ke air (hidrotrop), meninggalkan udara dan cahaya, tidak berbuku-buku, jadi juga tidak beruas dan tidak mendukung daun-daun atau sisik-sisik maupun bagian-bagian lainya. Akar berkembang dari meristem apikal di ujung akar yang dilindungi kaliptra ( tudung akar). Tudung akar berfungsi sebagai pelindung akar. Akar  juga menjadi tempat menyimpan cadangan makanan, misalnya pada ketela pohon. Adapun sifat – sifat akar yaitu merupakan bagian tumbuhan yang biasanya terdapat di dalam tanah, dengan arah tumbuh ke pusat bumi atau menuju air meninggalkan udara dan cahaya, tidak berbuku-buku, warna tidak hijau, tumbuh terus pada ujungnya, serta bentuk ujungnya seringkali meruncing hingga lebih mudah untuk menembus tanah. akar juga mempunyai macam-macam sistem perakaran yaitu perakaran tunggang, perakaran serabut dan perakaran adventif. Adapun bentuk-bentuk akar yaitu akar papan, akar pelekat, akar udara, akar pengisap, akar nafas, akar lutut, akar pembelit, umbi akar, dan duri akar (Anonim, 2013).
Akar merupakan salah satu bagian dari tumbuhan atau tanaman yang berada di dalam tanah sebagai penyerap zat-zat hara. Akar merupakan kelanjutan sumbu tumbuhan. Tumbuhan dikotil dan tumbuhan monokotil mempunyai sistem perakaran yamg berbeda. Pada akar tumbuhan monokotil tersusun sistem akar serabut sedangkan tumbuhan dikotil tersusun sistem akar tunggang. Panjang akar suatu tumbuhan dipengaruhi oleh faktor eksternal seperti porositas tanah, tersedianya air dan mineral dan kelembapan tanah (Anonim, 2013).
Tujuan Praktikum
        Adapun tujuan dilaksanakannya praktikum Morfologi Akar yaitu:
1.        Mengetahui morfologi akar tumbuhan.
2.        Mengetahui jenis-jenis akar. 
Kegunaan Praktikum
         Kegunaan dilaksanakannya praktikum Morfologi Akar yaitu:
1.        Dapat mengetahui bentuk-bentuk akar tumbuhan dilihat dari morfologi akarnya.
2.        Dapat membedakan jenis akar monokotil dan dikotil.

 

 








TINJAUAN PUSTAKA
Tanaman Mangga (Mangifera indica L.)
Klasifikasi
Kingdom         : Plantae
Subkingdom    : Tracheobionta
Superdivisi      : Spermatophyta
Divisi               : Magnoliophyta
Kelas               : Magnoliopsida
Subkelas          : Rosidae
Ordo                : Sapindales
Famili              : Anacardiaceae
Genus              : Mangifera
Spesies            : Mangifera indica L.
Morfologi Akar
Mangga berakar tunggang yang bercabang-cabang, dari cabang akar ini tumbuh cabang kecil-kecil, cabang kecil ini ditumbuhi bulu-bulu akar yang sangat halus. Akar tunggang pohon mangga sangat panjang hingga bisa mencapai 6 m, pemanjangan akar tunggang akan berhenti bila mencapai permukaan air tanah. Akar cabang makin kebawah makin sedikit, paling banyak akar cabang pada kedalaman lebih kurang 30-60 cm (Anonim, 2014)
Ekologi Akar
     Tanaman mangga dapat tumbuh dan berproduksi dengan baik  pada   tempat dengan   ketinggian 0-700 meter diatas permukaan laut. Sedangkan kondisi yang ideal adalah 0-400 m dpl bebas banjir/genangan air. Syarat-syarat tumbuhnya adalah daerah-daerah yang kondisi iklimnya ditandai oleh bulan basah kurang dari 9 bulan dan bulan kering minimal 2 bulan, daerah toleransinya adalah 7-8 bulan basah dan 4- 5 bulan kering. Kedalaman muka air tanahnya 50 cm atau lebih, sehingga tidak terjangkau oleh sistem perakaran; daerah-daerah  yang bulan basahnya 5-7 bulan dan bulan keringnya 4-6 bulan, dengan kedalaman muka air tanah 50 cm sampai 150 cm; daerah-daerah yang bulan basahnya kurang dari 5 bulan dan bulan keringnya 6 bulan, sampai yang bulan basahnya 2-4 bulan dan keringnya 8 bulan, dengan kedalaman muka air tanahnya  50 cm sampai dengan 150 cm di bawah permu­kaan (Anonim, 2014).                
Tanaman Pepaya (Carica papaya L.)
Klasifikasi
Kingdom                     : Plantae
Infra kingdom                         : Streptophyta
Subkingdom                : Tracheobionta
Superdivisi                  : Spermatophyta
Divisi                           : Magnoliophyta
Kelas                           : Magnolipsida
Subkelas                      : Dillenidae
Ordo                           : Violales
Famili                         : Caricaceae
Genus                         : Carica
Spesies                        : Carica papaya L.
Morfologi Akar Pepaya
Akar adalah bagian pokok bagi tumbuhan yang tubuhnya merupakan komus. Akar pepaya merupakan akar serabut (radix advencita), karena akar-akar ini bukan berasal dari calon akar yang asli atau yang disebut dengan akar liar, dan bentuknya seperti serabut. Akar lembaga dalam perkembangan selanjutnya mati atau kemudian disusul oleh sejumlah akar yang kurang lebih sama besar dan semuanya keluar dari pangkal batang (Anonim, 2013).
Ekologi
Pepaya (Carica papaya  L.) merupakan tanaman yang berasal dari Amerika Tengah.  Pepaya dapat tumbuh dengan baik di daerah yang beriklim tropis. Pepaya dapat hidup  pada ketinggian tempat 1 m - 1.000 m dari permukaan laut dan pada kisaran suhu 22 °C 26 °C. Faktor-faktor iklim yang penting untuk pertumbuhan pepaya adalah jumlah dan distribusi sinar matahari, curah hujan temperatur, kelembaban dan angin selain itu derajat keasaman tanah (pH tanah) yang cocok adalah sekitar 5.5-7.5 (Anonim, 2010).





Perbedaan Akar Monokotil dan Dikotil
Secara morfologi (struktur luar) akar tersusun atas rambut akar, batang akar, ujung akar, dan tudung akar. Ujung akar merupakan titik tumbuh akar. Ujung akar dilindungi oleh tudung akar (kaliptra). Tudung akar berfungsi untuk melindungi akar terhadap kerusakan mekanis pada waktu menembus tanah. Untuk memudahkan akar menembus tanah, bagian luar tudung akar mengandung lender (Tjitrosoepomo, 1985).
Pada akar, terdapat rambut-rambut akar yang merupakan perluasan permukaan dari sel-sel epidermis akar. Adanya rambut-rambut akar akan memperluas daerah penyerapan air dan mineral. Rambut-rambut akar hanya tumbuh dekat ujung akar dan umumnya relatif pendek. Bila akar tumbuh memanjang ke dalam tanah maka pada ujung akar yang lebih muda akan terbentuk rambut-rambut akar yang baru, sedangkan rambut akar yang lebih tua akan hancur dan mati (Anonim, 2013).
Dilihat dari bentuk akarnya tumbuhan dibagi menjadi dua, yaitu tumbuhan monokotil dan dikotil.  Akar tumbuhan monokotil memiliki sistem akar serabut yaitu akar yang banyak percabangannya, memiliki tudung akar dan akarnya bisa berkembang menjadi lebih besar. Adapun ciri-ciri dari akar tumbuhan dikotil yaitu sistem perakarannya adalah tunggang yang tidak bisa berkembang menjadi lebih besar, memiliki batang akar dan tidak mempunyai tudung akar sebagai pelindung akar yang sedang tumbuh (Anonim, 2013).

 




 



METODOLOGI
Waktu dan Tempat
            Praktikum Morfologi Akar dilaksanakan pada hari Rabu, 5 Oktober 2016  pukul 15:30 WITA sampai selesai di Laboratorium Tanah dan Konservasi Lingkungan Fakultas Pertanian Universitas Muslim Indonesia Makassar.
Alat dan Bahan
Adapun alat yang digunakan yaitu, penggaris, lap, pensil, pensil warna, penghapus, buku gambar dan cutter. Sedangkan bahan praktikum yang digunakan yaitu, akat tanaman mangga (Mangifera Indica L.) sebagai tanaman akar tunggang dan pepaya (Carica papaya .L) sebagai tanaman akar serabut.
Cara Kerja
1.             Mempersiapkan alat dan bahan yang dibutuhkan.
2.             Mengamati bagian-bagian akar dan menggambarnya pada buku gambar.
3.             Menulis bagian-bagian akar.
4.             Menuliskan klasifikasi tanaman disamping gambar.
5.             Mewarnai bagian-bagian akar.














HASIL DAN PEMBAHASAN
Hasil
No
Gambar Akar
Keterangan
1
Mangga (Mangifera indica L.)
1.      Leher akar
2.      Batang akar
3.      Cabang akar
4.      Serabut akar
5.      Rambut akar
6.      Ujung akar
2
Pepaya (Carica papaya L.)
1.      Pangkal akar
2.      Cabang akar
3.      Serabut akar
4.      Rambut akar
5.      Tudung akar
Pembahasan
Berdasarkan pengamatan yang telah kami lakukan, kami mendapati akar mangga (Mangifera indica L.) memiliki akar yang bercabang-cabang dari cabang akar ini tumbuh cabang dan mempunyai akar-akar cabang makin kebawah makin sedikit. Hal ini menunjukkan bahwa akar mangga mempunyai sistem perakaran tunggang yang merupakan jenis tumbuhan dikotil.
Berbeda dengan akar mangga,  akar pepaya (Carica papaya L.) memiliki akar-akar yang bukan berasal dari calon akar yang asli atau disebut akar liar dan bentuknya seperti serabut. Selain itu diujung akar terdapat tudung akar sebagai pelindung akar yang baru tumbuh dan akar pepaya tidak memiliki batang akar, dengan ciri-ciri hasil pengamatan akar pepaya tersebut kita  dapat menggolongkan kedalam tumbuhan monokotil yang memiliki sistem akar serabut.
















KESIMPULAN DAN SARAN
Kesimpulan
1.        Secara morfologis akar tumbuhan terdiri dari leher akar, batang akar, cabang akar, serabut akar rambut akar, pangkal akar, tudung akar dan ujung akar.
2.        Akar terbagi menjadi akar dikotil dan monokotil. Akar dikotil mempunyai sistem perakaran tunggang seperti pada mangga sedangkan akar monokotil memiliki sistem perakaran serabut seperti akar pepaya.
Saran
Untuk terlaksananya praktikum dengan lancar, ada baiknya untuk mempelajari materi-materi yang akan diteliti sampai benar-benar 



           



Read More...